Menghitung Kiblat

Kejadian ini bukan sekali dua kali, tapi beberapa kali aku ngalamin ketika sudah menggelar sajadah dan tangan sudah ngangkat mau takbiratul ihram (biasanya di tempat asing; Rumah Orang, Masjid di luar kota dll), tiba tiba dicolek dan ditegur dari belakang tentang arah sholatku. “Mas kurang miring ke kanan sedikit mas”, teguran semacam itu.

Setelah dipindahkan dari Baitul Maqdis di Yarussalem ke Masjidil Haram di mekkah, semua muslim diperintahkan untuk sholat menghadap ka’bah. Dan sejak dulu pastinya sudah banyak perdebatan tentang arah ka’bah, apalagi buat lokasi lokasi yang jauh dari ka’bah.

Salah satu kisah besar yang tercatat sejarah tentang perubahan arah kiblat adalah perubahan arah kiblat yang dilakukan oleh KH Ahmad Dahlan, yaitu menurut perhitungannya, arah kiblat harusnya miring 24,5 derajat ke arah utara dari arah barat. Awalnya memang usulah KH Ahmad Dahlan ditentang, namun akhirnya diyakini benar walopun mungkin dengan penghitungan konvensional akurasinya belom tentu tepat.

Sekarang di jaman yang sudah canggih ini, bahkan kita bisa tahu arah ke ka’bah hanya dengan gadget kita. sudah ada aplikasi yang mencari tahu dimana posisi kita, sehingga bisa dihitung dimana arah ka’bah dengan bantuan kompas yang sudah tertanam di gadget.

Mungkin, dengan alat yang canggih, hasil yang didapat sudah cukup akurat, tapi apakah kalo sudah menggunakan alat itu arah sholat kita sudah pas menghadap ka’bah?

nih, saya melakukan penghitungan iseng sederhana. kalo salah silahkan diralat. kira kira seperti ini:

Konon, jarak dari jogja ke mekah itu 8352,844 km. Kalo itu dijadiin jari jari lingkaran, keliling lingkarannya 52455,86 km. 52455,86 KM dibagi 360 itu 145,71. Jadi, kalo kita geser 1derajat aja di mekah udah bergeser 145.71km. Jadi, kemungkinan ketika kita sholat bisa bener bener ngepas arah ke kabah itu kecil banget. Meleset 1 derajat udah geser 145 km lho.Kalo lebar kabah 10 meter, ralat yg bisa ditolerir kalo mau bener bener ngepas cuma 0,00006897°. Lebih dari itu, meleset.

Nah, kecil kan kemungkinannya buat kita kalo sholat bisa pas lurus menghadap ke ka’bah? jadi ga usahlah diperdebatin arah sholat kita, kurang geser dikit atau apalah. karena buat benar benar pas itu susah. yang penting niat kita bahwa kita sholat menghadap ka’bah. asal jangan sholatnya ngadep ke timur aja dengan alasan bumi itu bulat, kan bisa puter balik sampe mekkah juga.

Iya emang bisa kalo ngadep timur nyampe mekkah juga, tapi nyampenya jadi lebih lama, ntar doanya nyampenya juga lama. heheu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s