Ngeransel ke lombok bagian 4 (karma)

“Jangan ragu buat ngerepotin temen, karena kita selalu siap buat direpotin temen”, itu adalah salah satu filosofi hidup yang aku pakai dan ternyata teman temanku juga menganutnya.

Kita selalu siap kalo dimintain tolong selama itu masih memungkinkan. Bahkan kadang aku suka heran dengan temen temen yg ketika kita kasih bantuan malah bilang “ah ga enak sama mas nino. Ngerepotin terus”. Bukankah emang seyogyanya hidup itu akan lebih beresensi dengan tolong menolong, bukan? Continue reading

Ngeransel ke Lombok bagian 1 (Baru sampai semalem)

Mentari pagi masih berada dipersembunyiannya. Tidak, matahari tidak datang terlambat. Itu pasti. Sepasti takdir takdir yg sudah digariskan tuhan.

Hanya saja pagi ini aku bangun lebih pagi.

Jauh lebih pagi dari bangunku di hari kuliah. Mungkin yang membedakan adalah semangatku. Semangat mengangkat ransel yang sudah menggebu gebu.

Gemercik air di kamar mandi memecahkan kesunyian di pagi buta. Dalam waktu singkat aku sudah berada di tempat rehat kuda api.

Ternyata disini sudah ramai, padahal jam orang masuk sekolahpun belom lewat. Banyak para petualang lain yg juga akan memulai petualangannya ataupun mereka yg baru saja mengakhiri petualangannya.

Sebelum memasuki stasiun lempuyangan aku menyempatkan diri duduk di angkringan, menikmati segelas teh hangat. Teh hangat di angkringan jogja itu adalah teh paling nikmat sejagat. Sakjng nikmatnya hewan terbang ini mendarat di gelas tehku. Continue reading

Saklek

Ramadhan kemarin aku sholat di masjid SMAN 7 Purworejo, ternyata masjidnya baru. Masjid yang lama dirubuhin lalu mbangun baru lagi…

Anehnya masjid itu dibangun sejajar dengan bangunan lainnya, mengikuti form yang udah ada, padahal arahny itu ga searah kiblat..
Jadi, shaf (barisan sholat) di dalam masjid harus miring beberapa derajat. Walhasil ada space sisa yang gabisa kepake di ujung tiap shaf

Aku ndak tau alasannya apa, kenapa ndak masjid itu dilurusin kiblat aja.. orang tanah sekitarnya masih luas juga..
Continue reading